Ending.

 


Sadari  saja itu adalah proses . Sebuah akibat terjadi karena ada akibatnya, mungkin memang saya yang salah. Kalo gak ada dia dihidup saya . kalo dia gak pernah ninggalin saya, mungkin saja saya gak pernah membuat lagu yang super duper galau, menulis syair dengan kata-kata yang indah.

 

Yah gak perlu di sesali jangan pernah benci masa lalu, toh dia juga dulu pernah membuat saya berbunga-bunga. Kalo kisahnya udahan, ya udah jangan disesali tetap jalanin dan jadiin pelajaran. Bersedih boleh kok , kita semua boleh bersedih, baik presiden, menteri, polisi dan lain-lain kita juga berhak dirangkul ketika sedang terpuruk. Tapi jangan terlalu berlarut-larut.

 

Seburuk-buruk nya dia, seburuk-buruknya saya di mata dia. Pada dasarnya dia adalah guru yang memberikan saya pengalaman dengan cara yang pahit maupun manis. Agar kelak kedepan cinta sejati saya, bisa mendapatkan saya dalam versi yang lebih baik lagi.

 

Dan pada akhirnya saya tenang karena tau sekarang alasan untuk kisah ini selesai dengan indah. Kedepan hidup akan baik-baik saja.  Cmiiw 


Komentar